5 cm di Mahameru

MahameruNusantara ini teramat indah, teramat kaya, ga cukup hanya dinikmati tapi juga harus dibagi…

Mungkin melalui film 5 cm, Rizal Mantovani berusaha membagi keindahan nusantara kepada para penikmat film_terutama para pemuda.

Ga cuma ide ceritanya yang segar dan dalam banget, tapi juga karena Mahamerunya yang bikin pemutaran film ini selalu penuh ama penonton. Yahh buktinya gw harus menunggu dua hari buat bisa nonton film ini 🙁

Tapi di sini gw ga bahas resensi film 5 cm, yah karena gw bukan pakar film 😛

Gw bener – bener bangga akan film 5 cm ini, beginilah seharusnya pemuda Nusantara. Bangga akan negerinya, cinta akan tanah kelahirannya serta mau bersusah payah mengeksplor alamnya. Sebenernya sih tokoh – tokoh di film ini merepresentatifkan golongan pemuda yang berkecukupan, mampu untuk traveling ke luar negeri. Namun si Fedi Nuril malah memilih Mahameru sebagai tempat berkumpulnya mereka.

Bahkan jujur gw sempet nangis pas adegan mereka sampai puncak dan ngadain upacara bendera. Si Ian_salah satu tokoh di film tersebut sempet ngomong : “Kalo ada yang nyela – nyela Indonesia, sini ribut ama gw”. Lucu tapi dalam banget yah 🙂

Jadi kalau menurut gw sih yah, bener tuh orang – orang dulu bilang bahwa tak kenal maka tak sayang. Gimana kita mau bilang bahwa kita cinta ama Nusantara sementara kita malas banget buat keliling Nusantara. Gimana mau bilang cinta ama Nusantara, kita lebih bangga pasang – pasang foto traveling di Ha Long Bay sementara kita ga tau dimana letak Tanjung Bira. Gimana mau bilang cinta ama Nusantara kalau kita lebih memilih berkunjung ke Genting Island tapi belum pernah menginjakan kaki di Taman Nasional Bantimurung.

Sebagian lagi dari kita rela menghabiskan USD 2000 untuk keliling Eropa tapi untuk ngeluarin Rp. 2.000.000,-  saja untuk nikmatin surga Mentawai rasanya susaaah banget. Ada juga yang bangga banget jalan – jalan di Seoul tapi sama sekali belum pernah dengar yang namanya Takabonerate.

Hehehe, mohon maaf kalau tulisan gw ini menyinggung perasaan, tapi ini cuma ungkapan kegelisahan gw terhadap pemuda Nusantara saat ini, yang terlalu bangga akan produk asing tapi malu “memamerkan” dirinya sendiri. Kenalilah negeri kita maka kita akan semakin mencintai negeri ini.

Seperti kata si Ian di 5 cm “Kalo ada yang nyela – nyela Indonesia, sini ribut ama gw” 😀
@hijabpacker – to love is to understand ^^

One Response

Reply